Jangan Terlalu Benci dan "Najis" Sama Seseorang, Siapa Tahu Jodoh. Seperti Cerita Pasangan Ini!

12 Oktober 2017
|Venanda
1.3 KSHARES

Kata orang perbedaan antara benci dan cinta itu sangat tipis. Kalau terlalu benci nanti ujung-ujungnya malah bisa jadi cinta. Makanya orang tua sering menasehati agar jangan terlalu benci sama orang. Karena nanti bisa "kualat" atau kena batunya seperti kisah wanita yang sedang ramai dibicarakan di sosial media berikut ini. Bilang "najis jodoh sama dia", eh beberapa bulan kemudian justru jadi suaminya. Wah, kayaknya wanita ini benar-benar kemakan sama omongannya sendiri ya.

Jadi td malam buka2 gallery photos lama, trus nemu poto yg di atas, baru sadar trnyata si doi udah ada di poto pagi2 waktu mau nanjak Mt papandayan, pdhal waktu itu gak sling kenal, baru liat wujud ny itu sore ny di tmpt kita camp, dan ketemu jga lngsng debat gak pnting dan berantem trus dr tmpat kita camp smpai ke hutan mati, bahkan mau turun dr hutan mati ke base camp kita Masih berantem dong ya, smpai2 kita di bully sma bbrpa tmen yg kebetulan nanjak bareng kita, mrka pada blang *Kalian berantem Terus, jodoh tar berdua (waktu itu jwaban aku, najis gue jodoh sma org kya dia) ???? Note : kemakan omongan sendiri itu ENAK???????? *Liat si mee sma doger, Kok gue kya nonton FTV ya *Cocok ni jd film *CINTAKU BERSEMI DI PAPANDAYAN*???????? Mngkn krna kebetulan atau kesengajaan stiap istrhat di jalur, muka dia trus yg trlihat, hahaha Mual bos mual, eneg liat ny waktu itu???????? smpai2 wktu itu smpt kluar kata2 ini dr mulut kita???? Me : segitu cintany lo sma gue, smpai gak bsa bgt jauh dr gue Doi : Cinta sma lo, mikirin lo jga kaga, cuih Me : ngaku dah lo, mimpi lo bsa dapetin gue Doi : geer bgt dah, lo yg mimpi Me : denger ya, lo dapetin gue anugrah, gue dptin lo musibah Dn msh bnyk lagi sumpah serapahny???? • Udah gitu pas balik eh trnyata di bus kita jga 1 tmpt duduk dong yaa, sebelah2an ????, mulai lah cerita2 yg agak baik, dan baru komunikasi yg baik itu stlah bbrpa hari turun dr gunung, Akhr ny kita mulai jd tmen dekat, tgl 21 April wktu Ultah ny, doi kenalin aku dong ke keluarga ny, tnpa pacaran dgn berani doi nglamar di 27 juni, alhamdulillah lamaran diterima oleh keluarga besar, kita SAH di tgl 4 agustus • Tidak cukup waktu lama utk kita saling mengenal, 4/3/2017 - 4/8/2017 Yg suka gunung, semoga yg lain pada ketemu jodoh ny di gunung jga yaa???????? . NOTE : Kalau kamu mau nyari pasangan yg sempurna, sampai rambut atas rambut bawah putih pun gak bakal ketemu ????, tapi cari lah orang yg membuat kmu nyaman, membuatmu ttp jadi diri sendiri, terima apa adanya kmu. #pendakicantik #pendakiamatir #pendakiindonesia #jejekpendaki #idpendaki #pendakikusam #indomountain #mountnesia#pendakikeren #urbanhikers #mountainesia #mountnesia #wanitagunung #sahabat_pendaki #wgats #aboutus

A post shared by Mee (@annarumia) on

Kisah ini berawal dari posting-an akun Instagram @annarumia pada 22 September 2017 lalu. Saat itu ia mengunggah sebuah foto saat ia mendaki gunung dan saat ia melangsungkan resepsi pernikahan. Meskipun terlihat biasa saja, namun sebenarnya gabungan dua foto itu menyimpan cerita yang sangat dramatis. 

Dalam unggahannya, ia juga menuliskan caption yang cukup panjang. Pada awal bertemu, mereka memang sudah langsung berantem. Padahal saat itu Anna dan pasanganya belum saling kenal. Mungkin ini adalah jalan takdir yang digariskan Tuhan Yang Maha Esa.

“Jadi tadi malam buka-buka gallery photos lama, trus nemu foto yg di atas. Baru sadar ternyata si doi udah ada di foto pagi-pagi waktu mau nanjak Mt Papandayan. Padahal waktu itu nggak saling kenal, baru lihat wujudnya itu sorenya di tempat kita camp. Dan ketemu juga langsung debat nggak penting dan berantem terus dari tempat kita camp sampai ke Hutan Mati. Bahkan, mau turun dari Hutan Mati ke basecamp, kita masih berantem dong ya. Sampai-sampai kita di-bully sama beberapa teman yang kebetulan nanjak bareng kita.”

5 Agustus 2017

A post shared by Mee (@annarumia) on

Karena berantem terus, teman-temannya sampai mengatakan bahwa nanti mereka bisa berjodoh.

“Kalian berantem terus, jodoh ntar berdua (waktu itu jawaban aku, "Najis gue jodoh sama orang kayak dia").

Note: kemakan omongan sendiri itu ENAK

Mungkin karena kebetulan atau kesengajaan setiap istirahat di jalur, muka dia trus yang terlihat. Hahaha. Mual bos mual, eneg liatnya waktu itu.”

Hai teman hidup???? @dedekemal

A post shared by Mee (@annarumia) on

Saking nggak akurnya, mereka berdua saling melontarkan sumpah serapah.

"Me: Segitu cintanya lo sma gue, sampai nggak bisa banget jauh dari gue.

Doi: Cinta sama lo, mikirin lo juga kagak. Cuih!

Me: Ngaku dah lo, mimpi lo bisa dapetin gue.

Doi: Geer banget dah, lo yang mimpi!

Me: Denger ya, lo dapetin gue anugerah, gue dapetin lo musibah.

Dan masih banyak lagi sumpah serapahnya.”

Tapi apa mau dikata, kalau memang jodoh, benci pun akhirnya bisa jadi cinta. Duduk berduaan di bis, lama-lama mereka ngobrol dengan santai dan merasa cocok.

“Udah gitu pas balik, eh ternyata di bus kita juga 1 tmpt duduk dong yaa, sebelah-sebelahan. Mulai lah cerita-cerita yang agak baik, dan baru komunikasi yang baik itu setelah beberapa hari turun dari gunung. Akhirnya kita mulai jadi teman dekat. Tanggal 21 April waktu ulang tahunnya, doi kenalin aku dong ke keluarganya. Tanpa pacaran, dengan berani doi ngelamar di 27 Juni. Alhamdulillah lamaran diterima oleh keluarga besar. Kita SAH di tanggal 4 Agustus.”

Kisah cinta mereka udah kayak FTV (Film Televisi) aja ya. Awal ketemu langsung berantem, sampai bilang najis kalau punya jodoh kayak dia, eh ternyata cowok tersebut adalah jodohnya. Wah, emang kalau sudah jodoh, mau benci kayak gimana pun, akhirnya bersatu juga di pelaminan. 


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
0 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
Venanda
"Quote apa ya?"
1.3 KSHARES