Buat Generasi 90an, 7 Permainan Tradisional Ini Bakal Bikin Kamu Kangen Masa Kecil

Sumber Gambar
Line Yukepo.com

Generasi 90-an adalah generasi yang masih diberikan karunia buat menikmati berbagai macam permainan tradisional yang asyik, jauh banget deh pokoknya dari sentuhan teknologi. Tiap pagi dan sore hari di hari minggu ataupun hari libur, lapangan depan rumah ataupun lapang merah sekalipun pasti rame sama anak-anak yang sedang asyik bermain. Kalo diinget-inget, kadang jadi sedih karena semua itu tinggal kenangan, hiks hiks. Pokoknya, beda bangetlah sama anak-anak zaman sekarang yang masih SD aja mainannya udah ipon. Kalo dulu mah, mainannya kupon kesempatan buat narik tali yang isinya hadiah macem-macem. Hahaha. Aduh ingin menangis. Buat mengingat kembali kenangan-kenangan indah tersebut, yuk kita lihat 9 permainan tradisional generasi 90-an. Beda tempat beda nama sih ini. Hehe.

1. Taplak Gunung

Sumber Gambar

Permainan tradisional ini bisa dilakukan di atas semen atau konblok, bisa juga di atas tanah merah. Kalo dilakukan di atas semen atau konblok, biasanya buat ngegarisinnya make batu bata. Sementara kalo mainya di atas tanah merah, ngegarisinnya make ranting pohon gitu. Cara mainnya sederhana. Kalian Cuma ngelempar batu keramik ke arah kotak, terus loncatin kotak-kotak yang kosong dan ambil lagi deh batu keramik yang telah kalian lempar. Begitu seterusnya sampe kamu mencapai gunung atau puncak di permainan ini. Pagi-pagi tiap bulan puasa biasanya rame nih mainan beginian  Hehehe.

2. Boy-Boyan atau Bola Boy

Sumber Gambar

Namanya mungkin sedikit aneh, tapi di Tangerang sih disebutnya bola boy (tapi bukan Boy yang naik motor itu ya!). Jadi, cara mainnya kalian nyusun keramik trus kalian ancurin susunan keramik itu make bola kasti. Nah, yang jaga nanti harus ambil bolanya terus mencegah yang lain buat nyusun kembali keramik itu. Bolanya dilempar ke arah temen-temen yang lagi lari bersembunyi guys. Ini permainan cocok banget buat yang mau bales dendam ke temennya soalnya sekali ngelempar terus kena punggung, rasanya tuh seperti ada yang patah tulangnya. Haha.

3. Galasin

Sumber Gambar

Permainan tradisional galasin atau gobak sodor ini sangat sering dimainin pas zaman kita SD. Cara mainnya sederhana. Ada dua tim. Tiap-tiap tim ada 2 orang yang ngejaga di tengah dan tugas dari mereka, jangan sampe para pemain lawan bisa lewatin mereka. Kalo pemain lawan ketangkep atau kena, pemain lawan itu gaboleh ikutan lagi deh. Seru abis pokoknya!

4. Petak Jongkok

Sumber Gambar

Kalo yang ini pasti udah banyak yang tahu. Permainan tradisional ini sangat teramat sederhana. kalian Cuma jongkok biar ga jaga. Yang jaga harus kenain yang ga jaga dan jangan sampe yang ga jaga itu bisa nepuk pundak atau “tos” ke yang lagi jongkok. Kalo ampe bisa begitu, ya kamu bakalan jadi terus aja. Haha.

5. Petak Umpet

Sumber Gambar

Banyak anak-anak yang sering main petak umpet pas zaman 90-an akhir sampe zaman 2000-an awal. Satu orang yang jaga, sisanya pada ngumpet deh. Kalo yang ngumpet ketahuan, harus panggil nama sambil cepet-cepetan nepok tembok tempat yang jaga tadi. 

6. Kelereng

Sumber Gambar

Siapa sih yang ga pernah main kelereng? Kelereng atau bisa juga disebut gundu adalah salah satu permainan tradisional anak-anak yang bisa membuat ketagihan loh guys. Soalnya, kalo sekalinya udah menang, pasti aja ingin main lagi dan lagi. Kalo kalah, pasti aja penasaran. Iya gak? Haha.

7. Congklak

Sumber Gambar

Anak perempuan pasti suka sama permainan tradisional yang satu ini. Congklak ini biasa dimainkan di pelataran rumah pada sore hari atau pun pas anak-anak lagi mau main. Yaa bebas sih mau main kapan juga asalkan ada temennya. Kalo sendirian kan kasian jadinya ga punya temen. Hiks hiks. 

8. Lompat Karet

Sumber Gambar

Sesuai dengan namanya, lompat karet itu dilakukan dengan melompati karet yang dipegang oleh dua orang penjaga. Ada tahapannya juga loh guys. Biasanya, dimulai dari mata ipis, terus ke pinggang, lalu ke dada, kemudian ke kepala, hingga ke yang paling atas dengan menggunakan bantuan lima jari. Anak-anak harus bisa melompati karet itu tanpa mengenainya. Kalo kena ya gantian megangin karetnya. Hehe.

Sesuai dengan namanya, lompat karet itu dilakukan dengan melompati karet yang dipegang oleh dua orang penjaga. Ada tahapannya juga loh guys. Biasanya, dimulai dari mata ipis, terus ke pinggang, lalu ke dada, kemudian ke kepala, hingga ke yang paling atas dengan menggunakan bantuan lima jari. Anak-anak harus bisa melompati karet itu tanpa mengenainya. Kalo kena ya gantian megangin karetnya. Hehe.

0%
Marah
0%
Gokil
0%
Lucu
0%
Kaget
0%
Suka
0%
Aneh
9
SHARES
8 Kalung Super Unik Ini Bakal Bikin Kamu Tampil Beda!

8 Kalung Super Unik Ini Bakal Bikin Kamu Tampil Beda!

Ditodong Pertanyaan ‘Kenapa Unfollow Gue’? Ini 9 Jawaban Elegan yang Bisa Kamu Pake!

Ditodong Pertanyaan ‘Kenapa Unfollow Gue’? Ini 9 Jawaban Elegan yang Bisa Kamu Pake!

Jangan Ajak Anak-Anak Ke Taman Bermain Ini! Bahaya!

Jangan Ajak Anak-Anak Ke Taman Bermain Ini! Bahaya!

Kumpulan Meme Lucu "Tok Tok Tok, Siapa Ya?" Ini Koplak Banget!

Kumpulan Meme Lucu "Tok Tok Tok, Siapa Ya?" Ini Koplak Banget!

Jika Kamu Sayang Ibumu, Cobalah Membahagiakannya dengan 5 Cara Sederhana Ini!

Jika Kamu Sayang Ibumu, Cobalah Membahagiakannya dengan 5 Cara Sederhana Ini!

5 Cara Tradisional ini Bisa Memutihkan Ketiak Kamu yang Hitam Seperti Ban Mobil

5 Cara Tradisional ini Bisa Memutihkan Ketiak Kamu yang Hitam Seperti Ban Mobil

loading