7 Kesalahpahaman yang Sering Terjadi Ketika Memesan Ojek Online di Indonesia, Setuju?

elshinta.com

Peralihan era dari segala yang sifatnya konvensional ke modern ternyata nggak cuma memindahkan tontonan anak-anak dari televisi jadi ke Youtube doang. Transformasi juga terjadi dalam hal transportasi. Kemudahan akses internet yang sekarang bisa dijangkau oleh ponsel pribadi membuat moda transportasi berbasi online pun jadi populer belakangan ini, terutama ojek. Nggak bisa dipungkiri, kehadiran ojek berbasis daring kayak begini memang ibarat Tuksedo Bertopeng bagi Sailor Moon alias nolong banget. Apalagi buat para pejuang nasib di ibukota, terutama kaum hawa. Cewek-cewek jadi nggak takut lagi meski harus lembur sampai malam. Para pendatang yang baru sampai ibukota juga nggak perlu cemas tersasar karena udah ada orang yang bisa nganter sampai tujuan. Pokoknya, napas segar banget deh, buat kebanyakan pengguna transportasi umum. Tapi, sadar nggak sih, terutama buat kamu yang langganan ojek online begini, kadang ada aja kesalahpahaman antara kita dan pengendara ojek itu? Kayak 7 hal ini, nih!

1. Double order

Edited By Admin

Paling sering terjadi kalau udah hujan, peak hour alias jam-jam sibuk, dan server internet mulai turun. Bukan salah siapa-siapa, sih. Memang adakalanya aja ketika kita udah membatalkan, eh di sananya masih nyangkut ke driver. Alhasil, begitu kita pesan yang baru lagi, driver yang lama ikut terpesan juga. Yah, anggap aja rezeki. Kapan lagi ngalamin hal kayak di drama-drama Korea yang jadi rebutan para lelaki, sis?

2. Berasa dibatalin sepihak

Edited By Admin

Nah, kalau ini biasanya kesalahan di salah satu pihak. Kalau nggak si drivernya ya si pemesannya. Kadang, karena si drivernya slow respon buat bales pesan pemesan yang ketar-ketir nunggu kabar, alhasil si pemesan memutuskan buat batalin. Sang driver udah di jalan menjemput, eh si pemesan udah dijemput yang lain duluan. Atau sebaliknya, si pemesan nunggu manis, eh si driver malah batalin. Di situ kadang kita sedih.

3. Pesan-lari

Edited By Admin

Bukannya pesan sambil lari ya, gaes dan sis. Melainkan udah pesan eh malah lari atau ngilang. Sering banget nih, kejadian. Biasanya kronologisnya kayak pembatalan sepihak. Si pemesan udah yakin seyakin-yakinnya dia ngebatalin, tapi karena server down atau si driver lagi di jalan dan nggak sempet baca, alhasil begitu sampai tujuan, orangnya udah nggak ada. Tapi, paling kesian tuh ya, kalau nasib pesan-lari ini ketika si driver kasih pelayanan antar makanan, eh taunya si pemesan nggak jadi pesen dan kabur gitu aja. Ya mbok dibayar dulu kek, walau ngidamnya batal.

4. “Saya bilang juga lewat sini...”

Edited By Admin

Salah paham lain biasanya soal rute, nih. Apalagi di Jakarta yang macetnya bertebaran di mana-mana. Karena otak mandek, udah nggak tahu lagi musti lewat mana, alhasil si pemesan memilih diam. Eh, begitu si abang bawa dia lewat jalanan nggak biasanya yang malah lebih jauh dan macet, si pemesan bakal protes, “Bang, makanya lewat jalan biasa aja.” Pun sebaliknya, karena si abang yang ngeyel dan pemesan adu debat, eh begitu jalanan macet, si abangnya malah bilang, “Neng, kenapa nggak kasih tahu saya kalau lewat sini macet, sih?” Hadeuh. Terus aja ribut sampe Bang Rhoma ketemu Ani lagi.

5. Sama-sama nggak tahu

Edited By Admin

Karena si pemesan ini masih pendatang dan hanya berbekal nyali juga maps, akhirnya dia berserah diri pada Tuhan dan si driver. Lah, giliran naik ke jok belakang, si abang malah nanya, “Lewat mana nih, saya nggak tahu, tolong arahin.” Ya kali. Minta pengarahan tuh ke pak Kades, bukan ke kita. Tapi nggak pa-pa lah, selama tersesatnya bersama-sama dan bukan tersesat di masa lalu.

6. Perkara promo

Edited By Admin

Sebagai pelanggan, pemesan pasti sebisa mungkin cari promo sekecil apa pun dong, ya. Tapi, ternyata kesalahpahaman juga sering terjadi nih. Si pemesan dapat info dia dapet promo, eh si driver malah belum tahu. Walau ujungnya selalu mediasi perdamaian lewat jalan musyawarah mufakat, tapi kadang suka kesian aja nggak sih, gaes dan sis?

7. Pesan antar hati

Edited By Admin

Sebetulnya ini bukan kesalahpahaman yang gimana-gimana, sih. Cuma kadang ternyata bener, lho. Ada aja yang suka kasih pesanan buat nyampein sesuatu sama pacarnya. Buat putus kek, buat hadiah anniversary kek. Ternyata emang pengalamannya nyata, tuh! Awas Bang, malah jadi ikut baper.

Intinya sih, karena kita semua di dunia ini hanya sementara dan fana, sama-sama cari nafkah untuk segenggam emas, kita sama-sama ngerti aja kali, ya. Kalau emang ada kejadian yang nggak enak, namanya juga manusia yang penuh khilaf. Kesempurnaan hanya milik Tuhan. Kalian suci aku penuh dosa kalau kata Awkarin, sih.

0%
Marah
0%
Gokil
100%
Lucu
0%
Kaget
0%
Suka
0%
Aneh
0
SHARES
7 Barang Unik Ini Memiliki Kegunaan yang Sangat Bermanfaat Bagi Manusia

7 Barang Unik Ini Memiliki Kegunaan yang Sangat Bermanfaat Bagi Manusia

10 Model Meja dengan Design Unik Ini Bakal Bikin Kamu Takjub!

10 Model Meja dengan Design Unik Ini Bakal Bikin Kamu Takjub!

12 Meme Guru yang Bikin Kangen Sekolah Sekaligus Mengocok Perut Kamu

12 Meme Guru yang Bikin Kangen Sekolah Sekaligus Mengocok Perut Kamu

5 Gaya Politik di Indonesia Ini Bisa Kamu Pake di Dunia Percintaan, lho!

5 Gaya Politik di Indonesia Ini Bisa Kamu Pake di Dunia Percintaan, lho!

7 Gambar Lucu plus Songong Orang Abis Gajian yang Bikin Kamu Kesel

7 Gambar Lucu plus Songong Orang Abis Gajian yang Bikin Kamu Kesel

15 Foto Bayi Lucu Ketika Tidur Ini Bikin Kamu Pengen Punya Anak

15 Foto Bayi Lucu Ketika Tidur Ini Bikin Kamu Pengen Punya Anak

loading