Nggak Hanya Perempuan yang Perlu Kontrasepsi, Kini Ada Pil KB untuk Pria, Lho!

19 April 2018
|G Pangestu Jati
0SHARES

Alat kontrasepsi atau KB mungkin masih dianggap tabu dibicarakan di masyarakat. Bukan karena alatnya, tetapi karena fungsinya yang berhubungan dengan "ranjang". Padahal, pengetahuan tentang alat kontrasepsi ini penting banget lho untuk bekal menikah dan berkeluarga kelak.

Selama ini, di masyarakat beredar berbagai macam alat kontrasepsi, baik untuk pria maupun untuk wanita. Namun, ternyata jumlahnya cukup timpang. Selama ini banyak alat kontrasepsi yang digunakan oleh wanita daripada untuk pria. Setidaknya, hanya ada dua jenis alat kontrasepsi untuk laki-laki, yakni vasektomi dan kondom.

Namun, ternyata kini sedang dikembangkan pil KB untuk pria lho! Dilansir dari NZherald, pil KB ini disebut-sebut sebagai harapan terbaik untuk pria. Pil ini dikembangkan oleh National Institutes of Health di University of Washington. Pil ini diklaim dapat menurunkan produksi sperma. Pil yang disebut sebagai dimenthandolone undecanoate ini pun bekerja dengan mengatur kadar hormon tubuh untuk mengelabui agar berpikir bahwa tubuh sudah menghasilkan cukup hormon reproduksi. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan menyediakan tubuh dengan testosteron, yang menekan produksi hormon luteinizing dan hormon-hormon yang merangsang folikel, hormon yang bertanggung jawab untuk menciptakan sperma. Namun, terlalu banyak testosteron ekstra dapat merusak hati. Pil ini dirancang untuk menekan produksi sperma sekaligus menjaga hati tetap aman. 

Pada konferensi endokrinologi minggu ini, para peneliti mempresentasikan sebuah penelitian yang tampaknya membuktikan DMAU sebagai aman untuk penggunaan biasa. Dari 83 peserta, tidak ada yang mengalami efek samping yang berbahaya atau mengancam kesehatan dan hanya sedikit yang mengalami efek samping yang lebih ringan (seperti jerawat). "DMAU menunjukkan harapan besar," kata Monica Laronda, seorang ahli endokrinologi reproduksi di Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie di Chicago, ke outlet berita online Science News.

Kontrasepsi hormonal yang dapat diandalkan untuk wanita telah tersedia selama setengah abad, dan perkembangannya sering dirayakan sebagai tonggak untuk agen wanita di atas tubuh mereka. Namun, itu juga menetapkan preseden budaya yang menempatkan beban menyediakan kontrasepsi yang dapat diandalkan terutama pada wanita. Mengapa tidak ada yang setara untuk pria? 

"Para ilmuwan telah bekerja pada kontrasepsi pria selama beberapa dekade," kata Laronda. Namun, uji coba untuk metode pengendalian kelahiran pria sering dihentikan karena efek samping yang merugikan. Percobaan pada tahun 2016 suntikan kontrol kelahiran untuk pria berakhir lebih awal karena peserta melaporkan efek samping seperti "nyeri otot, peningkatan libido, dan jerawat," serta kemungkinan kaitan dengan depresi, menurut CNN.

Gejala-gejala ini akan akrab bagi banyak wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal karena gejala tersebut merupakan efek samping yang paling umum dari pil KB, termasuk migrain dan mual. Salah satu penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016, dengan lebih dari satu juta wanita di atas 18 tahun, menemukan bahwa hingga 15 persen wanita pada KB hormonal perlu diresepkan antidepresan.

Oleh karena itu, banyak orang berpendapat bahwa ketidaksetaraan gender dalam masyarakat yang menyebabkan alat kontrasepsi untuk pria tidak berkembang. Pil jenis ini pun saat ini sedang dikembangkan dan digadang-gadang oleh para peneliti sebagai jalan keluar dari permasalahan ini. Semoga bisa bermanfaat, ya!


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
0 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
0SHARES