Yuk Mengenang Sejarah Dari Ibu Djuhariah, Pencipta Gudeg Jogja Yu Djum!

20 November 2016
|Puspita Yuniastuti
425SHARES

Jogja berduka, dunia kuliner ikut berduka. Sang ikon gudeg terkenal se-antero Jogja, yang juga sebagai pendiri Gudeg Yu Djum, Ibu Djuhariah berpulang ke rumah Tuhan hari Senin tanggal 14 November 2016. Sebagian orang Indonesia pasti mengenal dan pasti pernah menikmati kelezatan gudeg Yu DJum yang terkenal tidak hanya di Jogja, tapi hampir di seluruh Indonesia. Kabar duka ini pertama kali diberitakan di Twitter oleh akun resmi gudeg Yu Djum, @GudegYuDjum. Terlihat banyak sekali ucapan duka yang meramaikan akun Twitter @GudegYuDjum ketika hari meninggalnya Ibu Djuhariah. Selamat jalan Ibu, warisan makananmu akan selalu kami nikmati sampai nanti. Tapi, gak perlu sedih berkepanjangan! Sambil mengenang Ibu Djuhariah, yuk simak beberapa fakta mengenai Gudeg Yu Djum di bawah ini. 

1. 1950

Gudeg Yu Djum sudah ada sejak tahun 1950. Berawal dari Yu Djum, panggilan akrab untuk Ibu Djuhariah, hanya berjualan rumput kemudian hasil dari penjualan rumput ditabung sampai bisa membeli peralatan masak untuk berjualan gudeg. Berarti sampai tahun 2016 ini, Gudeg Yu Djum umurnya udah 66 tahun. Seumuran sama ayah ibumu kah?

2. Buatan Yu Djum itu ciri khasnya disajikan dalam bentuk kering

Terdapat 3 jenis gudeg yang bisa kamu temukan. Gudeg kering, gudeg basah, dan gudeg solo. Gudeg kering adalah gudeg yang disajikan dengan areh kental, gudeg basah adalah gudeg yang disajikan dengan areh encer sedangkan gudeg solo disajikan dengan areh berwana putih. Gudeg Yu Djum adalah jenis gudeg kering yang masa penyimpanannya bisa lebih lama. Gudeg kering bisa bertahan sampai 24 jam. Wah, bisa makan gudeg terus nih kalau bisa disimpan lama.

3. 18 Jam dibutuhkan untuk membuat gudek Yu Djum

Sebenarnya proses pembuatan gudeg Yu Djum hampir sama dengan proses pembuatan gudeg pada umumnya. Tapi yang membuat gudeg Yu Djum spesial adalah karena diolah dengan kayu bakar sehingga aromanya itu khas! Proses masaknya membutuhkan waktu kurang lebih 18 jam. Lama juga ya..

4. Banyaknya pelengkap dalam satu porsi gudeg Yu Djum

Gudeg Yu Djum memiliki banyak sekali lauk pendamping. Kamu pasti bakal liat lauk sambal krecek, tahu, dan tempe bacem. Makan di sini pasti perut kenyang, hati senang deh!

5. Bahan baku yang digunakan juga banyak

Karena peminat dari gudeg Yu Djum cukup tinngi, rata-rata dalam satu hari gudeg Yu Djum menghabiskan sampai 150 ekor ayam dan 4000 butir telur ayam. Saat musim liburan, jumlahnya akan berkali-kali lipat loh.

6. 10 cabang di Jogja

Sampai saat ini, di Jogja terdapat 10 warung gudeg Yu Djum dengan jumlah karyawan mencapai ratusan orang. Kira-kira beda cabang, beda rasa gak ya?

7. Warung Yu Djum tutup selama 7 hari

Hari Senin saat hari kepergian Ibu Djuhariah, Gudeg Yu Djum menutup warungnya selama 7 hari. Jadi kalau kamu mau menikmati gudeg Yu Djum lagi, sabar yaa…

Sekali lagi, selamat jalan Ibu Djuhariah, atau Yu Djum. Kelezatan gudeg-mu akan selalu kami nikmati sampai nanti.


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
0 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
Puspita Yuniastuti
Gak Punya Quote Nih!
425SHARES