Generasi 90-an, 7 Tren Masa SD Ini Sekarang Mungkin Sudah Punah Lho!

17 Januari 2017
|Muhammad Sidiq Permadi
Life
0SHARES

Abad ke-20 merupakan awal abad millennium. Di abad ini, semua teknologi udah mulai canggih-canggih. Tujuannya tentu saja biar bisa mengefesiensikan waktu yang kita punya. Tapi, kalau semuanya serba instan, apa kamu bakal ngerasain yang namanya kepuasaan? Pasti banyak yang bilang enggak kan? Iyap! Soalnya yang paling seru itu adalah proses kita buat ngedapetin atau ngebuat apa yang kita mau itu, bukan hasilnya. Kalau disuruh balik ke zaman SD, generasi 90-an masih banyak ngerasain bener cara menikmati sebuah permainan. Bukan mau nyindir anak generasi 2000-an nih guys, tapi anak 90-an lebih sering ngerasain langsung tuh yang namanya kebersamaan, kekompakan, keseruan, serta kemandirian dalam sebuah permainan atau pun perlombaan yang mungkin jarang dirasain sama anak-anak generasi gadget itu, hehe. Sama seperti akhir-akhir ini, pas zaman SD juga ada banyak tren yang dilakuin sama bocah-bocah SD di dalam kehidupan sekolahnya atau pun kesehariannya. Mau tau tren apa sajakah itu? Yuk kita langsung liat!

1. Manggil temen dengan nama bokap

Anak-anak SD pas era 90-an udah bisa bersikap layaknya seorang detektif loh guys. Identitas pribadi keluarga kamu aja bahkan doi bisa sampe tau. Iyap! Meskipun emang terkesan gak sopan, tapi anak-anak SD era 90-an pasti kalau manggil nama temen itu make nama bokapnya. Biasanya sih yang mulai manggil nama bokap itu adalah anak yang rada badung di kelas. Kamu termasuk ya? 

2. Main bola make botol

Inilah salah satu alasan kenapa anak-anak SD era 90-an dateng lebih awal dari biasanya. Biar bisa ikutan main bola guys! Tapi bolanya itu make botol loh. Kadang, keseruan itu dibagi dengan sekolah lain alias sparing bola botol gitu sama sekolah lain yang satu lingkungan. Kalau pas bel masuk hasilnya masih seri, bisa dilanjut pas jam istirahat deh. Pas masuk kelas, tentu saja baju basah karena keringetan dan biasanya anak-anak sering diterlambat-lambatin gitu masuk kelasnya, soalnya pada ke kantin dulu. Aus coy! 

3. Itik warna-warni

Kalau dulu kamu punya itik yang warnanya warna-warni, berarti kamu gak ketinggalan sama tren yang satu ini. Biasanya itik warna-warni ini banyak dijual sama abang-abang di depan sekolah. Selain lucu dan menggemaskan, itik ini juga bisa dijadiin peliharaan di rumah guys.

4. Lomba balap kelomang

Kelomang itu mirip kayak keong, tapi lebih lucu dan gak nyeremin. Bedanya juga mereka itu gak berlendir. Nah, dulu lomba balap kelomang sering banget diadain ketika guru-guru belum masuk ke kelas atau pun pas jam istirahat. Kelomang yang tercepat sampe ke garis finish ya itulah pemenangnya. Mau tau cara biar kelomang kamu jalannya cepet? Tiup kelomangnya beberapa kali, abis itu silakan tunggu reaksinya deh, haha. 

5. Beli ciki jetset cuma buat dapetin tajosnya

Tajos merupakan salah satu mainan yang dicari dan digemari oleh anak-anak SD era 90-an. Mereka bisa dapetin itu tajos dengan beli ciki yang hadiahnya berupa tajos. Salah satunya adalah ciki jetset. Cara maininnya gampang. Kedua tajos diadu, terus salah satu tajos ada yang berfungsi sebagai pegas dan satunya lagi sebagai bumerang. Ya mirip-mirip kayak ketapel gitu deh, hehe. Selain itu, cara mainnya juga bisa ditepok gitu macem main tepok gambar haha.

6. Main tepok gambar

Gambar yang dimaksud adalah kartu yang bergambar tokoh kartun dan ada nomornya gitu deh guys. Cara mainnya bisa macem-macem. Ada yang ditepok, main kyu-kyu, dan sebagainya. Mungkin ini salah satu awal dari kemunculan permainan poker di Indonesia, haha.

7. Dengan beberapa kertas, semua bisa jadi menyenangkan

Di tangan anak-anak kecil seperti mereka, kertas pun bisa jadi mainan yang sangat menyenangkan. Kertas-kertas itu bisa dijadiin perahu-perahuan, alat buat permainan tebak karakter, tebak jodoh, pesawat-pesawatan, bahkan sampe Power Ranger pun jadi di tangan mereka guys

Itu dia 7 tren yang dulu booming banget pas zaman SD-nya anak-anak era 90-an. Kamu sendiri sering banget ngikutin tren yang mana nih?


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
0 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
Muhammad Sidiq Permadi
"Linguistics - Semiotican"
0SHARES