Dari Curhat Setengah-setengah Sampai Sambil Nangis, Tipe Teman Curhat yang Manakah Kamu?

10 Oktober 2017
|Chandra W.
Life
0SHARES

Tak ada pertemanan tanpa curhat-curhatan. Curhat alias mencurahkan isi hati jadi salah satu kegiatan yang rutin dilakukan demi melegakan perasaan dan pikiran yang carut-marut dan rasanya udah mau meledak. Dilihat dari cara menceritakan isi hatinya, teman curhat ternyata tipenya beda-beda. Kayak apa aja sih?

1. Teman curhat yang detail banget

Latar tempat, waktu, suasana, warna baju yang dikenakan, ada semua di dalam curhatannya. Tipe teman curhat ini kadang bikin betah dengerinnya, kadang juga bikin lelah duluan. Habis prolognya kelamaan. Ini mau curhat apa bacain novel?

2. Teman curhat yang pakai nangis

Kemungkinan dia memang anaknya sensitif, makanya kalau cerita sedih sedikit aja, uwuwuwuw mewek bikin kepingin meluk aja bawaannya. Teman curhat kayak gini juga bisa melatih kesabaran yang dicurhatin. Gimana enggak? Baru lima kalimat, nangis, kita nunggu. Habis itu lanjut, eh nangis lagi. Gitu terus sampai lulus.

3. Teman curhat yang selalu mengeluh

Heran sama orang-orang yang kayak gini. Tiap curhat, isinya ngeluh doang. Nggak pernah bahagia apa ya hidupnya? Mbok sekali-kali curhat yang membahagiakan gitu lho. Ya mungkin mereka memang tipenya yang kalau bahagia hanya dinikmati sih, nggak dipamerkan. Hahaha. Kadang akhirnya yang dicurhatin jadi kebawa negatif thinking

4. Teman curhat yang minta solusi tapi nggak mau disalahin

Curhat segala macam persoalan, dari akademik, cinta, keluarga terus nanya ‘menurutmu aku harus gimana?’ tapi pas dijawab ‘mending gini aja….’ Langsung ngebantah semua saran yang dikasih. Lha gimana? Kalau gitu mah nggak usah curhat aja kali. Nggak usah minta solusi. Iya 'kan?

5. Teman curhat yang nggak ada intinya

Ceritanya panjaaang lebaaaar tinggiiii dan muter-muter. Tapi intinya apa ya? Pernah nemuin yang kayak gini? Atau jangan-jangan kamu tipe teman curhat yang begini? Bingung deh tuh yang dicurhatin. 

6. Teman curhat yang setengah-setengah

Pas ceritanya kayaknya udah hampir klimaks, tiba-tiba ‘eh nggak jadi deh. Segitu doang kok.’ Dan bikin penasaran. Dih, paling ngeselin nih tipe yang begini. 'Kan yang dicurhatin jadi nggak bisa nanggepin. Curhat juga harus totalitas laaah.

Jadi, yang mana yang sesuai dengan kamu waktu curhat? 


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
0 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
Chandra W.
"Sebaik-baik tulisan adalah yang dibaca sampai akhir."
0SHARES