7 Alasan Kenapa Orang Indonesia Doyan Rokok

02 September 2016
|Iswara Aji Pratama
Life
0SHARES

Rokok bagi orang Indonesia udah jadi bagian dari kebutuhan primer. Kalau ada lomba rokok seluruh dunia, kemungkinan besar Indonesia bisa masuk tiga besar. Pasti. Skill merokok di Indonesia udah dilatih sejak SD sampai lanjut usia. Kita udah bisa ngubah bentuk asap rokok jadi kaya nastar, bulet-bulet gitu. Hebat, ya? Kalau budaya merokok ini terus bertahan sampai seratus tahun ke depan, bisa jadi di kalender kita bakalan ada tanggal merah dalam rangka memperingati “Hari Rokok Nasional”. Kalau sampai ada kaya gitu, kemungkinan juga bakalan ada tanggal merah berikutnya dalam rangka memperingati “Hari Kematian Nasional”. Mengerikan. Kalau kita gak mau tanggal merah kaya gitu terjadi, mulai dari sekarang kita udah harus nyatuin kekuatan buat menghilangkan budaya merokok ini. Wacana pemerintah belakangan ini tentang kenaikan harga rokok semoga aja bisa mengurangi jumlah perokok di Indonesia ya Sobat Kepo. Tapi kita gak boleh mengandalkan pemerintah aja Sobat Kepo. Kita harus ikutan terjun langsung untuk menekan jumlah perokok di Indonesia. Mungkin hal pertama yang bisa kita lakuin adalah nyari tau kenapa orang Indonesia banyak yang ngeroko, kaya beberapa alasan di bawah ini.

1. Keturunan

Gak cuma warna kulit, diameter lubang hidung, ukuran dengkul, lebar jidat yang diturunkan orang tua kepada anaknya. Di Indonesia, merokok itu juga faktor keturunan. Umumnya ya orang tua yang ngerokok tuh bakal punya anak yang ngerokok juga. Kalau udah kaya gitu, si orang tua juga bingung mau ngelarang anaknya merokok, soalnya dia sendiri pun merokok. Serba salah. “Dek, tolong beliin rokok bapak dua slop di warung bang jalih!”  “Duitnya mana, pak?”   “Kasbon.”

2. Gabut

Gabut itu apaan? Gabut itu gak ada kerjaan, bingung mau ngapain. Biasanya, kalau lagi dalam keadaan kaya gitu, orang Indonesia menobatkan rokok sebagai sahabat setia yang mau diapain aja. Dicium, diisep, digigit, dibakar, rokok bakalan jadi sahabat yang pasrah. Misalnya nih, pas lagi buang air besar, cuma rokok yang rela nemenin di dalam toilet. Dia gak peduli sedahsyat apa baunya, sedahsyat apa suara kita ngeden.

3. Benci Sama Rokok

Sejatinya, orang Indonesia itu orang yang paling benci sama rokok! Kita tuh hatam banget soal dampak buruk rokok terhadap kesehatan. Oleh karena itu, saking bencinya kita sama rokok, kita bakar rokok itu. Kita musnahin rokok sampai gak berbentuk. Sampai filternya abis. Hmm..itu benci atau melarat ya Sobat Kepo?

4. Biar dapet temen tongkrongan

Alesan ke empat ini mungkin pas banget buat kalangan remaja. Kalau mau gaul ya harus nongkrong, kalo mau nongkrong ya harus ngerokok. Umumnya sih gitu polanya. Jadi di dalam rokok itu tersimpan kekuatan cinta dalam tongkrongan. 

5. Dibujuk sama tukang dagang asongan

Tiap pinggir jalan, tiap gang, tiap belokan, tiap jalan macet, tiap lampu merah, yang namanya tukang asongan itu pasti ada. Kayanya nih ya, tukang asongan tuh kaya organisasi terselubung gitu. Mereka sering ngadain rapat bawah tanah buat cari lahan yang kira-kira bisa dipakai buat jualan. Skala organisasinya bisa jadi udah nasional nih. Organisasi asongan ini juga jadi faktor yang membuat orang tetep merokok. Mereka punya taktik yang cerdas buat narik pelanggan yaitu rokok bisa diketeng! Sebatang serebu lima ratus.

6. Gak mau jadi perokok pasif

Katanya perokok pasif itu lebih bahaya dibanding perokok aktif. Jadi mending merokok daripada gak ngerokok tapi kena dampak buruk rokok. Rugi banget. Jadi bisa dibilang merokok itu adalah tindakan yang bijaksana untuk terhindar dari status perokok pasif. Ah ribet banget logika perokok, ya?

7. Gak mampu beli dessert

Kalo orang bule setelah makan gandum atau roti pasti ditutup sama dessert kaya kue, atau buah, deh. Mereka tahu tuh manfaatnya dessert bagi kesehatan usus mereka. Emang kalo orang Indonesia gimana? Orang Indonesia mah abis makan nasi, ya ngerokok, dong. Kue mahal, buah ribet ngupas kulitnya. Mending rokok, serebu lima ratus sebatang, tinggal bakar, langsung nikmat! Wis makan ora ngudut paru-paru bad mood. Hayo ngerti gak Sobat Kepo?

Perokok di Indonesia itu punya prinsip yang aneh kaya “masa bodoh lapar yang penting bisa ngebul”. Kalo tujuannya ngebul doang mah mending bakar sampah aja ya. Kan lumayan ngurangin sampah di Indonesia supaya gak banjir. Udah gitu ya, gak peduli orang kaya atau miskin, kalau untuk rokok harus ada duit yang disisihin. Aneh. Mending duitnya ditabung buat bikin warung dan  jualan rokok ya? Lebih untung.  


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
100 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
Iswara Aji Pratama
Gak Punya Quote Nih!
0SHARES