10 Fase Hidup yang Akan Kamu Lewati Setelah Wisuda, Selamat Menikmati!

Sumber Gambar

Nggak ada hal yang lebih menyenangkan ketika denger nama kita dipanggil saat yudisium dan kita dinyatakan menjadi calon wisuda. Masa-masa berat yang bikin kita ngerasa nggak pengen hidup lagi saat bikin skripsi dulu akhirnya terlewati juga. Wajah dosen pembimbing yang setiap malam menghantui, sekarang nggak ada lagi. Denger kata ‘revisi’, hah apaan tuh? Kita yang dulunya sibuk ngejar-ngejar tanda tangan dosen pembimbing sekarang malah sibuk ngejar-ngejar calon pendamping wisuda. Semua temen-temen deket juga udah nggak sabar pengen dateng di acara wisuda kita. Tapi kira-kira, setelah ini semua terlewati, kita mau ngapain, ya? Nah, ini dia 10 fase yang pasti bakal kamu lalui sebagai ‘mahasiswa biasa’ yang baru lulus banget.

1. Fase euforia wisuda

www.hipwee.com

Bangun tidur, senyuman menghiasi wajah kita. Udah kayak pengantin baru atau malah kayak terlahir kembali gitu. Isi kamar masih penuh sama kembang-kembang yang dikasih sama temen, mulai dari mawar sampe kamboja. Juga penuh sama selempang-selempang dan hadiah banyak. Maklum, baru wisuda kemarin.

2. Fase nikmatin kebebasan

Sumber Gambar

Sekitar tiga hari sampe seminggu setelah euforia wisuda, kita mulai atur-atur rencana buat ngelakuin hal-hal yang tertunda selama ngerjain skripsi. Mulai dari rencana naik gunung, rencana jalan-jalan ke luar kota sama temen atau pacar, rencana tidur tiga hari nggak bangun-bangun, sampe rencana maraton DVD sampe mata pecah... semua dilakukan. Asiknya jadi lulusan baru!

3. Fase lagi semangat-semangatnya

Sumber Gambar

Setelah semua agenda yang tertunda itu terlaksana, kita mulai ngelirik laptop, nih. Mulai rajin melakukan rutinitas baru saat bangun tidur. Semua aplikasi pencarian kerja terinstal di HP menggantikan aplikasi Pokemon Go, COC, Tahu Bulat. Kita juga mulai rajin ngerapihin CV dan bikin resume. Misi utama: dapet kerjaan. Widih, boleh juga semangatnya, nih!

4. Fase masih jaga idealisme

Sumber Gambar

Maklum, belum sebulan jadi lulusan baru, jadi otaknya masih jernih, nih. Masih idealis banget. Semua kerjaan dibaca bener-bener deskripsinya. Pokoknya, kita cuma bakal ngajuin lamaran untuk posisi dan perusahaan yang jadi cita-cita kita doang, deh. Biar keren aja gitu nanti pas reuni ditanya kerja di mana. Good luck deh, ya.

5. Fase nunggu kabar

Sumber Gambar

CV udah dikirim sama kita ke perusahaan-perusahaan impian, nih. Terus, fase berikutnya adalah fase duduk manis, nyalain TV, dan nunggu kabar. Rutinitas bangun tidur kita berganti, dari nyari kerjaan di internet kemudian ngecek e-mail terus-terusan. Bawaannya setiap ada panggilan masuk dari nomor nggak dikenal, jantung deg-degan banget. Siapa tahu panggilan kerja.

6. Fase denial: Ah, mungkin emang belum rejeki

Sumber Gambar

Sebulan dua bulan berlalu, tapi kerjaan kayaknya belum kelihatan hilalnya. Boro-boro masuk kerja, panggilan aja belum ada. Kemarin ada yang nelepon bolak-balik, eh giliran ditelepon balik, malah mbak-mbak nawarin asuransi kematian. Emang musti sabar, nih!

7. Fase mulai ngerasa ada yang nggak beres

Sumber Gambar

Filosofi ‘emang belum jodoh’ mulai nggak bisa diterima otak kita, nih. Temen-temen kita yang lain udah pada update dapet panggilan sana-sini, tapi HP kita sepi masih banget. E-mail isinya juga cuma promo-promo dan spam website. Tampaknya ada yang salah...

8. Fase kebakaran jenggot liat yang lain udah pada dapet

Sumber Gambar

Kita yang awalnya selow-selow aja dan berusaha menentramkan diri dengan anggapan ‘kalau jodoh nggak ke mana’ mulai kehabisan kesabaran pas lihat update-an LinkedIn dan Facebook temen-temen. “Akhirnya,” begitu caption temen kita yang baru keterima kerja. Rasanya... gondok banget!

9. Fase berserah diri

Sumber Gambar

Kita mulai merasa kalau marah dan gondok nggak bakal menyelesaikan situasi. Nah, kita mulai masuk ke fase berikutnya. Fase berserah diri. Maksudnya, bener-bener berserah gitu. Berserah lah mau masuk mau nggak, peduli amat!

10. Fase hepi akhirnya dapet kerjaan juga

Sumber Gambar

Nggak disangka nggak ditanya, eh justru karena kita mulai ridho sama keputusan Tuhan, kita malah dapet panggilan kerja! Yeeeeaaaah! Nggak cuma itu, nggak lama setelah kita wawancara, kita dihubungin buat ditanya gaji dan siap kerja kapan. Rasanya..........

Nggak cuma soal keterampilan dan kemampuan teknis, ternyata perkara cari kerja juga soal kekuatan mental, lho! Kekuatan mental kalau ditolak sama perusahaan sana-sini. Satu hal yang nggak boleh lupa, kayak cari pasangan, cari kerja pun kalau memang udah jodohnya sama kerjaan tertentu, mau gimana-gimana juga bakal jadi milik, kok. Semoga karir kamu cemerlang kaya penggorengan baru!

0%
Marah
0%
Gokil
0%
Lucu
0%
Kaget
0%
Suka
0%
Aneh
SHARES
Deretan Seleb Bollywood Ini Pilih Pertahankan Rumah Tangga Meski Dikhianati Pasangan | Keepo.me

Deretan Seleb Bollywood Ini Pilih Pertahankan Rumah Tangga Meski Dikhianati Pasangan | Keepo.me

Selamat Hari Penglihatan Sedunia! Ayo Ikuti 7 Tips Ini Biar Mata Kamu Sehat!

Selamat Hari Penglihatan Sedunia! Ayo Ikuti 7 Tips Ini Biar Mata Kamu Sehat!

Blak-blakan, Nia Ramadhani Ungkap Keluarganya Juga Dinafkahi Ardi Bakrie | Keepo.me

Blak-blakan, Nia Ramadhani Ungkap Keluarganya Juga Dinafkahi Ardi Bakrie | Keepo.me

Bosan Jadi Teman Selingkuhan? Ini Cara Supaya Dia Memilih Kamu!

Bosan Jadi Teman Selingkuhan? Ini Cara Supaya Dia Memilih Kamu!

Viral! Pesepeda Motor Lakukan Hal Tak Senonoh Pada Bagian Intim Gadis Desa Jalur Gowes Malang | Keepo.me

Viral! Pesepeda Motor Lakukan Hal Tak Senonoh Pada Bagian Intim Gadis Desa Jalur Gowes Malang | Keepo.me

Hujan Gak Selalu Identik dengan Kesedihan, 11 Meme Ini Buktinya!

Hujan Gak Selalu Identik dengan Kesedihan, 11 Meme Ini Buktinya!

loading