Yang Suka Nonton Sinetron Indonesia Pasti Hafal dengan Adegan-adegan Ini!

12 Oktober 2016
|Idham Nur Indrajaya
3.5 KSHARES

Sinema elektronik, atau yang dikenal dengan sinetron, merupakan hiburan yang sudah tidak asing lagi di wajah pertelevisian Indonesia. Semenjak booming-nya di awal 90-an sampe sekarang, udah banyak sekali cerita yang dituturkan melalui sinema yang berkonsep serial ini. Saking banyaknya sinetron yang tayang, sampai-sampai terkadang kita bisa lihat beberapa adegan yang kesannya menjadi klise. Belum lagi sinetron yang episodenya bejibun banget... Di bawah ini, temen-temen bisa liat beberapa ciri khas yang kayaknya udah klise banget di sinetron Indonesia.

1. Adegan makan bersama keluarga di meja makan

Yang bikin klise-nya, entah kenapa dalam adegan tersebut minumnya kebanyakan jus jeruk. Kenapa nggak jus yang lain gitu sekali-kali? Jus-tin timberlek mungkin? Atau jus-tin biber? Atau jus-t in case gitu?

2. Cinta yang tidak disetujui orang tua

Biasanya, abis bersitegang sama orang tuanya mengenai persoalan cinta, tokoh cewek bakal lari ke kamar terus nangis sesenggukan sendiri sambil meluk bantal.

3. Sekalinya kena penyakit, selalu penyakit mahal

Penyakit jantung, leukemia dan kanker adalah beberapa di antara penyakit yang sering banget menggerogoti tokoh dalam sinetron Indonesia. Nggak pernah gitu misalnya muncul penyakit panu atau koreng. Mungkin penyakit yang terlalu ringan bakal mengurangi penekanan melodramanya kali, ya.

4. Sibuk milih baju pas mau kencan

Biasanya tokoh cewek sih yang ngelakuin hal beginian. Berdiri depan cermin, terus nyobain bajunya satu-satu sambil ngeliatin ekspresi yang berbeda di setiap bajunya. Kalo cowok biasanya diliatin adegan pas nyisir rambut.

5. Makan bakso di kantin plus teh botol

Nah, kalo ini adegan di kantin sekolah biasanya. Entah kenapa murid SMA dalam sinetron demen banget makan bakso. Padahal biasanya sekolahnya tuh sekolah yang bagus dan elit. Ya minimal harusnya chicken katsu ada kaleee....

6. Kalo cewek sama cowok lagi berantem, entah kenapa suka muncul taksi

Supir taksi di sinetron biasanya lebih canggih dari realita. Mereka bukan cuma bisa mendeteksi penumpang dari aplikasi doang tapi mereka bisa tau kalo ada cewek yang abis berantem sama pacarnya dan butuh lekas-lekas pergi dari tempat itu. Mungkin mereka bisa nangkep “sinyal galau” dari perempuan.

7. Polisi datang terlambat

Entah emang ada sindiran secara tersembunyi, atau emang dibikin kayak gitu biar lebih tegang.

8. Adegan ditabrak mobil pas lagi nyeberang

Sinetron Indonesia doyan banget nih, nampilin adegan tabrakan. Pokoknya di sinetron tuh sopirnya entah nyetirnya emang sambil tidur, entah karena pake tutup mata. Kayak nggak ada kecelakaan yang lain aja. Terus entah kenapa lukanya pasti di kepala.

9. Pas berantem, kuat banget. Tapi waktu diobatin jadi lemah

Tiba-tiba cowok yang abis berantem dengan perkasa, mendadak unyu-unyu waktu diobatin sama ceweknya...

10. Selalu muncul tokoh yang jelas banget jahatnya

Mulai dari ibu tiri, orang kaya nagih utang, atau temen SMA yang iri sama tokoh utama yang biasanya tuh baiiiiik banget. Kayak ngga ada sisi lain lagi dari orang jahat.

11. Masalah datang bertubi-tubi ke tokoh protagonis

Gara-gara ini, biasanya sinetron tuh bisa sampe beratus-ratus episode, sampai kadang-kadang udah kabur dari tema yang tersirat dari judul sinetronnya.

12. Dialog dalam hati

Sering banget nih ada dialog dalam hati. Terus suaranya dikasih efek reverb gitu. Biar lebih dapet, biasanya alis-alisnya suka digoyang-goyangin sesuai dengan isi dialognya. Tapi kebanyakannya malah nggak jelas, lebih kayak senam muka.

13. Adegan kebut-kebutan

Kalo ada adegan kebut-kebutan pake kendaraan, bukan kendaraannya yang dicepetin tapi gambarnya yang dicepetin. Asli, gambarnya malah nggak bikin suasana tegang. Justru suka bikin ketawa gara-gara gerakan tokohnya mendadak grasak-grusuk nggak jelas gitu.

14. Konfliknya antara si kaya dan si miskin

Biasanya si kaya sering menindas si miskin dan nanti si miskin bakal meminta pertolongan ke Tuhan dengan dialog dalam hati.

15. Selalu ada pihak ketiga dalam percintaan

Kayaknya konflik percintaan nggak bakal dapet kalo nggak ada pihak ketiga. Padahal, kadang dengan dua orang aja percintaan bisa jadi kompleks.

16. Kalo di sekolah, biasanya ada geng-gengan

Terutama buat tokoh yang antagonis, biasanya dia pasti punya geng yang ngikutin ke mana-mana. Biasanya di dalem geng tuh ada anggotanya yang paling telmi alias lemot.

17. Sebelum muncul kata “bersambung”, gambar jadi slow motion

Emosi sebelum episode selesai pasti sengaja dikentalkan dengan cara slow motion. Ditambah musik yang jumpalitan berusaha naikin suasana jadi lebih tegang. 

Gimana temen-temen? Setuju nggak sama ciri-ciri sinetron di atas? Atau mungkin di antara kamu ada yang mau nambahin?


Marah
Marah
0 %
Gokil
Gokil
0 %
Lucu
Lucu
0 %
Kaget
Kaget
0 %
Suka
Suka
0 %
Aneh
Aneh
0 %
PENULIS
Idham Nur Indrajaya
Gak Punya Quote Nih!
3.5 KSHARES